Manajemen Bandara Adisucipto Jogjakarta
Home > Transportasi & Fasilitas Umum > Transportasi Udara > Pemerasan di Bandara Adisucipto Jogjakarta

Pemerasan di Bandara Adisucipto Jogjakarta


660 dilihat

Pada tanggal 15 Oktober 2012 profesor saya yang datang dari sebuah universitas terkemuka di Jepang mengunjungi Jogjakarta. Beliau menceritakan sebuah insiden yang menurut saya sangat memalukan dan mencoreng citra Indonesia. Sewaktu beliau mendarat dan mencari tas dari baggage claim, beliau tidak mendapatkan tasnya di conveyor belt. Kemudian beliau malah didatangi oleh seorang porter yang menanyakan, apakah betul namanya sesuai yang tertulis di baggage tag pada tas yang sudah ada dalam troli yang dia bawa.

Setelah mengiyakan, porter tersebut serta merta meminta uang (secara paksa) karena tasnya sudah dia bawa. Tak hanya itu, ketika profesor saya memberikannya uang Rp 50,000, si porter itu malah meminta uang yang ‘warnanya merah’ (alias Rp 100,000) Saya merasa sangat malu ketika mendengar cerita dari beliau. Saya harap agar petugas di bandara Adisucipto menindak tegas pelaku pemerasan dengan modus semacam ini, agar tidak ada pengunjung/wisatawan asing yang dirugikan dan malah kapok datang ke Indonesia. Apalagi bandara Adisucipto sudah menyebut diri sebagai "international airport".

Aretha Aprilia
Jl. Bukit Ganda no. 8, Bukit Sari, Semarang
Semarang




Source : kompas


Baca Juga





SuratPembaca

Cari keluhan surat terbuka resmi dan curhat terbaru sebagai sarana komunikasi dari seluruh konsumen untuk produk terkenal di Indonesia.

Hubungi Kami

Silahkan hubungi kami jika ada pertanyaan dan menjadi partner
Jakarta, Indonesia

Jika ada yang merasa tidak sesuai / sebaiknya dihapus, tolong sertakan link yang anda maksud pada halaman ini dan memastikan sumber dari surat pembaca sudah ditutup / masalah terselesaikan / dihapus.
Akan diproses 1 s/d 7 hari.

Kirimkan Masukan

letstalk@suratpembaca.com
Senin - Jumat
09:00 - 17:00

Sosial

suratpembaca apps