Malusedihkecewa sudah punya gelar di depan dan belakang nama tp ga bisa kerja



Home > Lain-Lain > Lainnya > Malusedihkecewa sudah punya gelar di depan dan belakang nama tp ga bisa kerja

86 dilihat


Ane mau berbagi pengalaman sedih ane dan temen temen seperjuangan dan seprofesi aneh nih di sini gan. Ane udah lulus kuliah gan di salah 1 Fakultas Kedokteran Swasta di jakarta. ane udah lulus jadi sarjana kedokteran (kuliah 7 semester /3.5 tahun) dan lulus koassisten (1,5 taun belajar per bagian sama dokter spesialis di rumah sakit). Ane lulus kuliah dan koas bulan Oktober 2013 gan. Seperti yang kita tau, mau jadi dokter di indonesia mahal dan ribet gan. ane lulus oktober 2013 itu ga langsung di sumpah dokter n ga langsung bisa praktek, tapi ane harus ngelewatin 2 pasang ujian lagi gan. Yang pertama ujian teori dan praktek simulasi di kampus ane, yang kedua ujian teori dan praktek simulasi dari pemerintah gan (kayak ujian akhir sekolah ama ujian akhir nasional waktu sekolah), yang dikenal dengan UKDI (ujian kompetensi dokter indonesia). Udah seperti itu tradisi 2 3 tahun terakhir kalo mao jadi dokter yang memiliki STR (surat tanda registerasi atau bahasa lainnya ijin praktek, kalo ga lulus bisa ngulang setelah 3/4 bulan lagi). Ujian di kampus ane bulan januari 2014 gan, puji Tuhan langsung lulus, jadi ane dan temen temen ane belajar lagi buat ngadepin UKDI itu gan. Ane dan temen temen ane ikut bimbel di kampus dan di luar kampus dan tentunya ane dan temen kelompok ane belajar bareng di 1 rumah temen buat bahas soal kasus kedokteran yang ada di bank soal. *buat ujian UKDI aja ane harus ngeluarin biaya pendaftaran Rp 1.000.000,- Ini suasana Ujian teori Computerized UKDI bulan Febuari 2014 itu, ane dan temen temen ane dah lewatin tinggal tunggu hasil kelulusan bulan maret 2014. Puji Tuhan lagi gan ane dan temen temen ane lulus UKDI itu gan, dan ane siap siap angkat sumpah dokter bulan april gan(bangga dan seneng nih udah ada gelar dokter di depan dan S. ked di belakang ). Setelah angkat sumpah dokter itu baru gan, masalah datang (padahal selangkah lagi udah jadi dokter). IDI (ikatan dokter indoneisa) tidak mengakui keabsahan ujian yang udah kami jalanin dengan alasan AIPKI(Asosiasi Institusi Pendidikan Kedokteran Indonesia/bagian yang urusin UKDI) bukan lagi bagian dari IDI pertanggal 1 Januari 2014 (diumumin 1HARI SEBELUM UKDI DI TWITTER gan(ya kali orang besok ujian hari sebelomnya mantengin twitter)). Jadi kita ga bisa buat STR n mimpi kita jadi dokter masyarakat di tunda lagi. FK seINDONESIA mulai bikin 1 forum buat mempertanyakan kejelasan nasib kita kita ke AIPKI dan IDI. Forum ini rajin banget mem follow up nasib kita ke IDI. Ternyata ada masalah internal gan antara IDI dan AIPKI, yang intinya si IDI bilang ujiannya gaada dasar hukum dan IDI maunya AIPKI buat Ujian yang tidak berbiaya (kayak ada aja di Indo yang mau gapa gapain ga pake duit). SI IDI kekeh minta AIPKI tanggung jawab dan mengembalikan uang RP 1 juta itu ke peserta ujian (masalah interna tapi calon dokter yang jadi korban). Akhirnya setelah di tanya tanya terus sama forum "Save UKDI batch Febuari 2014", akhirnya ketua IDI dan ketua AIPKI mau bertemu di 1 tempat dan ada perwakilan juga dari calon dokter yang ikut ujian febuari 2014 untuk mencari solusi YANG KATANYA "TIDAK MERUGIKAN SEMUA PIHAK " (ane dan temen temen ane udah umur 24 tapi di bikin jadi pengangguran hampir 4 bulan dan ga produktif katanya sih tidak merugikan gan pihak manapun). Awalnya ane dan temen seperjuangan ane begitu bersabar dan mencoba memahami kondisi ini. Kita bersedia menunggu lg utk mendapatkan jalan kluar yang dijanjikan sama IDI. Janji demi janji kami dapat tp kenyataan nya selalu tdk ssuai janji. (kalo ayu tingting alamat palsu, ini janji palsu gan.hehe) Kami menunggu sebulan lebih lg hasil rapat selalu berubah ubah dan membuat kami semakin bingung. Yang awalnya katanya tdk akan di adakan ujian ulang, lalu uang kami akan di kembalikan berubah lg menjadi ujian tetap ada, tetapi tidak mmpengaruhi kelulusan UKDI kemarin, yg pada akhirnya tetap ujian ulang dan mmpnngruhi kelulusan(duit ane juga ga jadi dikembaliin sih,hehe).. Dengan berat hati trpaksa kami di haruskan utk mengikuti ujian ulang bulan Mei demi mendapatkan STR biar bisa kerja (hobi amat ya ni calon dokter ujian melulu). Kami dgn sabar mengikuti lg ujian, kami mematuhi semua persyaratan yg ada dgn harapan akan janji bahwa STR akan segera d proses. Sekali lg di PHP lagi gan, ane dan temen ane menunggu hampir sebulan utk hasil ujian kami yang kedua. Hasil nyaa di undur lagi sminggu...kecewa.. Setelah menunggu lagi dgn penuh harapan.. ternyata hasil nya akan bertahap di proses kecewa lg utk kesekian kalinya..berbeda dari janji. (dan denger denger, ketua KDPI (yang urusin STR, itu mengundurkan diri jadi walau udah lulus ujian kedua tetep ga bisa dapetin STR, peraturannya ga boleh ketua di gantiin wakil - ga abis pikir ini peraturan macam apa). Dan sekarang IDI ambil alih, mereka yang buat Ujian Kompetensi Dokter Indonesia (tapi di pungut biaya juga nih gan). Sampai detik ini sih belum ada tanda tanda kalo ane dan dokter dokter yang malang nasibnya ini akan dipermudah jalannya supaya bisa mengabdikan diri untuk masyarakat sesuai dengan sumpah yang udah kami ucapkan. Ane udah nganggur hampir 3/4 bulan (bantu bantu orang tua sih, sembari nunggu piala dunia, hehe). Tapi hati kecil ane sih miris banget, dari 5 taon ane berjuang menghabiskan masa muda remaja ane buat belajar dan lulus biar jadi dokter, orang tua ane juga berjuang ngebiayain hidup ane yang penuh biaya yang harus dikeluarkan. Tapi sekarang masih pengangguran. Harus berkata apa kepada orgtua yg selalu bertanya ttg kepastian nasib ane dan temen temen ane.. Temen temen ane yang dari malaysia yang lulus dari kampus ane sih ga ngerasain hal yang kita alamin, mereka lulus dari kampus ane, angkat sumpah ga pake ujian ujian, di malaysia langsung di terima kerja dan ngabdi buat masyarakat. YAKIN INDONESIA UDAH MERDEKA, GENERASI MUDA AJA MASIH DI JAJAH SAMA BANGSA SENDIRI Ane cuma ga habis pikir aja sih, sampe sebegitu ga punya hati nurani dan simpatinya kah mereka??? Kalau anak mereka, di persulit seperti kami bagaimana perasaan mereka sebagai orang tua. hehe. buat agan agan yang keluarganya mau jadi dokter, coba deh di pikir matang matang. temen temen SMA seumuran ane udah produktif dan udah kumpulin uang buat orang tua dan buat calon keluarga mereka nanti. Sedangkan yang profesi dokter masih aja dipersulit begini. Ini thread pertama ane sih, jadi maklum masi amatiran. Mohon doanya dan komengnya temen temen kaskuser


Source : kaskus
Silahkan Login / Daftar untuk memberi tanggapan




There are no comments yet.
Authentication required
You must log in to post a comment. Log in
jasa foto produk
Sebelum request penghapusan artikel mohon request penghapusan kepada sumber terlebih dahulu, jika belum solved / terhapus kami akan abaikan

Laporkan Suratpembaca ini : admin at suratpembaca.web.id
Tolong Sertakan URL / Alamat lengkap halaman ini