Budaya Organisasi



Home > Masyarakat, Rumah Tangga & Layanan Pribadi > Agama, Amal, Civic & Organisasi Profesi > Budaya Organisasi

779 dilihat


Budaya organisasi, sebuah konsep

Definisi-definis dari konsep yang bisa kita gunakan dalam upaya untuk memahami organsiasai adalah penting sebab hal itu mepengaruhi bagaimana kita berfikir tentang fenomena yang dimaksud. Definis fokus pada perhatian kita pada beberapa bagian dari sebuah fenomena yang merugikan yang lain, makanya mereka selektif.
Dalam kasus beberapa konsep organisasi, seperti formalisation dan specialisation ada konsensus tentang definisi yang sesuai. Berkenaan dengan budaya organisasi, bagaimanapun, tak terlalu banyak konsensus yang muncul, dengan literatur yang tersedia ada memberikan pembaca yang tertarik sebuah definisi yang membingungkan. Tidak mengherankan akan muncul banyak perbedaan opini tentang istilah budaya organisasi. Hal ini terjadi nahkan sebelum istilah culture dan organisation dikombinasikan, istilah culture telah didefiniskansecara harfiah dalam berbagai versi. Faktanya, sepanjang tahun 1952 ahli antropologi Kroeber dan Kluckhohn mengelompokkan 164 definisi budaya yang berbeda.

Hari ini hampir bisa dipastikan lebih banyak lagi definisi budaya organisasi dibanding definisi budaya pada tahun 1952. Pemilihan definisi terbaik yang dikenal secara luas diumumkan secara resmi pada Exhibit 1.1.

Definisi Budaya Organisasi
Budaya pabrik adalah kebiasaan dan cara berpikir tradisionil dalam melakukan berbagai hal, yang dibagi pada level lebih tinggi atau lebih rendah untuk seluruh anggotanya, dan anggota baru harus belajar, paling tidak menerima sebagian, agar dapat diterima dalam perusahaan. Budaya dalam hal ini meliputi perilaku secara luas; metode produksi; ketrampilan pekerjaan dan pengetahuan teknis; sikap ke arah disiplin dan hukuman; kebiasaan-kebiasaan perilaku managerial, perhatian terhadap tujuan; cara menjalankan bisnisnya; metode pembayaran; nilai-penempatan yang tepat pada pekerjaan yang berbeda; kepercayaan dalam kehidupan demokratis dan hubungan konsultasi; dan berkurangnya hal-hal yang dianggap tabu ( jaques, 1952: 251)
Budaya suatu organisasi mengacu pada wujud norma-norma yang unik, nilai-nilai, kepercayaan, perilaku dan sebaginya; sebagai tanda di mana kelompok dan individu menyatu untuk melakukan berbagai hal . Perbedaan organisasi tertentu adalah kedekatan hubungan dengan sejarah dan karakteristik yang dibangun pada masa lampau dan para pemimpinnya. Hal itu dimanifestasikan dalam kebiasaan, adat istiadat, dan idelogi yang membedakan para anggotanya, seperti halnya pilihan-pilihan strategis yang dibuat oleh organisatoris secara keseluruhan.( Eldridge Dan Crombie, 1974 : 89)
Suatu pemahaman atau pengertian dibagi oleh kelompok orang. Pengertian ini membedakan dengan jelas kelompok ini dengan kelompok yang lain. Pengertian ini dimengerti oleh anggota kelompok baru ( louis, 1980). Budaya ..... adalah suatu pola kepercayaan dan harapan yang diikuti oleh anggota organisasi. Harapan Dan Kepercayaan ini menghasilkan norma yang membentuk secara kuat perilaku individu dan mengelompokkan organisasi . ( Schwartz dan davis, 1981: 33)
Budaya Perusahaan mungkin menggambarkan suatu kumpulan kepercayaan umum, adat istiadat, kebiasaan, system nilai, norma-norma perilaku, dan cara menjalankan bisnis yang unik dari masing-masing perusahaan, yang menjadikan suatu pola aktivitas dan kegiatan perusahaan dan menggambarkan secara implicit dan muncul pada pola perilaku dan karakteristik kehidupan dalam organisasi. ( tunstall, 1983:15)
Saya akan mengartikan " budaya" suatu pola assumsi dasar yang ditemukan atau dikembangkan oleh kelompok yang belajar untuk mengatasi permasalahan-permasalahan adaptasi eksternal dan internal integrasi yang telah bekerja cukup memuaskan untuk;menjadi pertimbangan yang valid dan oleh karena itu, diajarkan kepada anggota baru sebagai cara yang benar untuk berpikir, dan merasakan hubungan dengan permasalahan itu ( schein, 1985b-9)
Metafora budaya menunjuk makna lain penciptaan aktivitas yang diorganisir, dengan pengaruh, bahasa , norma, perilaku, upacara, dan praktek sosial lain yang mengomunikasikan ideologi kunci, nilai-nilai, dan kepercayaan yang menjadi petunjuk pelaksanaanya ( Morgan, 1986 : 135). Dengan budaya saya mengartikan pembagian kepercayaan para top manajer perusahaan tentang bagaimana mereka seharusnya mengatur diri mereka sendiri dan karyawan lain, dan bagaimana mereka seharusnya melakukan bisnis mereka. Kepercayaan ini sering tak nampak pada kepada para top manajer tetapi mempunyai dampak yang besar dalam tindakan dan pemikiran mereka( lorsch, 1986: 95)
Budaya Perusahaan adalah kesadaran yang tersembunyi, tidak kelihatan, intrinsic dan informal organisasi yang memandu perilaku individu dan mengasahnya sendiri dari perilaku di luar organisasi (Scholz mereka 1987: 80). Budaya' mengacu pada nilai-nilai dasar, kepercayaan, dan prinsip dasar suatu sistem manajemen organisasi seperti halnya satuan praktek manajemen dan perilaku yang kedua-duanya menerangkan dengan contoh dan menguatkan prinsip dasar itu. ( Denison, 1990 : 2)
Budaya menghadirkan suatu jalan dan satuan nilai-nilai saling tergantung pada masyarakat secara umum dan cenderung berlanjut pada diri mereka sendiri, kadang-kadang untuk periode yang lama ( kotter dan heskett, 1992: 141). Budaya adalah ' bagaimana sesuatu dikerjakan di sekitar di sini' Typical khas organisasi, kebiasaan, perilaku, pertumbuhan pola perilaku yang diterima dan diharapkan ( Drennan, 1992 : 3). Budaya adalah kepercayaan yang biasanya relatif stabil dan dipegang, sikap dan nilai-nilai yang ada di dalam organisasi. ( Williams et al; 1993)
Definisi ini mencerminkan pemahaman yang sangat berbeda dari budaya adalah. suatu usaha untuk memperjelas sebagian dari isu yang ada dengan menyediakan suatu sistem klasifikasi bersifat elementer. Ilustrasi ini ada perbedaan pokok yang dibuat antara mereka yang berpikir budaya sebagai rangkaian metafora yang utuh dikembangkan untuk pemahaman bagaimana organisasi telah berjalan mengagumkan dikatakan oleh Morgan ( 1986) dalam bukunya Images and Imagination. Dalam bidang study organisasi telah lama diakui bahwa metafora mengijinkan kita untuk memahami organisasi dalam satu kesatuan kompleks
Menurut sejarah, dua hal utama metafora telah menjadi ' mesin' dan' organisma'. Orang-orang terpelajar menggunakan metafora ini untuk dapat menunjukkan cara kerja organisasi seperti mesin dan organisma dalam upaya untuk menjelaskan esensi organisasi manusia
Metafora lain yang telah digunakan untuk merinci aspek kehidupan organisasi meliputi ' teater' (Mangham Dan Overington, 1983), ' arena politik' ( Pleffer, 1981a) dan ' penjara spiritual" ( Marcuse, 1955). Faktanya, paling tidak satu pemikiran, istilah' organisasi' adalah metafora itu sendiri yang mengacu pada sekumpulan pengalaman koordinasi kolektif dan ketertiban ( Smircich, 1983).
Kebanyakan komentator telah memilih untuk berpikir tentang budaya sebagai suatu kesatuan sasaran. Kesepakatan pada poin ini masih meninggalkan ruang yang luas untuk pendapat lain. Menurut Pacanowsky dan O'Donnel-Trujillo (1982) suatu organisasi adalah suatu budaya dan semua corak dari suatu organisasi termasuk sistem, kebijakan, prosedur dan prosesnya adalah unsur-unsur tentang budaya kehidupannya .

Ketika hal ini merupakan perpaduan posisi banyak ahli teori yang menentang pandanan ini, sebab jika segalanya adalah budaya, kemudian tidak mungkin untuk menggunakan konsep itu untuk membingkai penjelasan dasar adalah budaya hampir tak dapat dibedakan dari pandangan bahwa budaya merupakan interpretasi terbaik sebagai metafora untuk memahami organisasi. Sebaliknya, penulis lain seperti Schein (1985a) mengusulkan bahwa budaya adalah pemikiran terbaik dari satu tatanan psikologi kecenderungan ( yang dia sebut ' asumsi dasar') dari anggota suatu organisasi dan yang mengantar mereka untuk berpikir dan bertindak dengan cara tertentu.
Ketika pandangan bahwa budaya merupakan fenoma yang esensial yang berada pada psikologi anggota organisasi telah tersebar luas, banyak ahli teori, Eldridge dan Crombie diantaranya, mengakui bahwa pola perilaku adalah sama penting. Bagaimana kita memilih untuk mendefinisikan budaya memiliki implikasi yang dipertimbangkan bagaimana kita berupaya untuk mempelajari. Kecuali jika tidak, menyatakan definisi budaya organisasi yang diadopsi dalam buku ini sebagai berikut: budaya organisasi mengacu pada pola teladan kepercayaan, nilai-nilai dan pembelajaran mengikuti pengalaman yang dikembangkan selama perjalanan sejarah organisasi, dan yang cenderung untuk dinyatakan dalam susunan materinya dan perilaku anggotanya .

Budaya adalah suatu metafora
Ide budaya adalah hampir terlihat sebagai sebuah metafora untuk memahami organisasi yang telah menerima peningkatan perhatian dari akademisi pada saat ini. Lebih umum lagi, mengikuti penerbitan bukunya Morgan'S ( 1986) Images of Organization, dapat dipertimbangkan dalam argumentasi bahwa teori organisasi terdiri dari rangkaian metafora untuk memahami organisasi.

Suatu metafora mengijinkan kita untuk memahami satu unsur pengalaman sebagai terminologi yang lain, dan sebagai alat organisasi yang penting dalam pemikiran dan pembicaraan tentang dunia. Metafora yang kita menggunakan untuk memahami organisasi adalah subyek umtuk mengubah dari waktu ke waktu sebagai pengertian yang mendalam baru dicari. Pandangan bahwa organisasi adalah pemikiran terbaik dari mesin atau organism yang dinyatakan dengan argumentasi bahwa organisasi adalah berkenaan dengan arena politis dan budaya.
Pandangan bahwa organisasi dapat menguntungkan dipahami dalam kaitan dengan metafora budaya didukung oleh beberapa penulis seperti Smirchich ( 1983) dan Morgan ( 1996). Menurut mereka, budaya bukanlah suatu tujuan, tersentuh atau terukur dari suatu organisasi, tetapi suatu alat intelektual yang membantu kita untuk memahami organisasi dalam kosa kata yang spesifik ( seperti norma-norma, kepercayaan, nilai-nilai, lambang dan sebagainya)
Dari perspektif ini tiap-tiap aspek dari organisasi adalah bagian dari budayanya sehingga perdebatan mengenai bagaimana ' strategi pengaruh budaya' atau teknologi yang mempengaruhi budaya tidaklah mungkin. Tentu saja, mereka mempertimbangkan kekeliruan sebab mereka gagal untuk mengenali teknologi dan strategi itu, bersama-sama dengan segala sesuatunya penyusunan suatu organisasi, adalah unsur-unsur budaya. Fakta bahwa banyak konsep budaya seperti upacara, upacara agama, upacara, cerita, dongeng dan legenda tidak menyediakan diri mereka untuk penghitungan atau operasionalisasi sebagai variabel dalam hubungan sebab-akibat yang menyatakan bahwa ada pertimbangan baik mengenai budaya sebagai metafora.
Beberapa Pengarang mengekspresikan reservasi tentang penggunaan metafora dalam teori organisasi. Mereka berargumentasi bahwa metafora tidak bisa diterjemahkan ke dalam bahasa yang tepat dan obyektif, tidak bisa juga diukur atau diuji secara kaku, sehingga tidak bisa membantu kita untuk mengembangkan ilmu pengetahuan organisasi. Penulis lain sudah mengusulkan bahwa semua metafora adalah tidak sempurna, bias dan berpotensi menyesatkan.
Alvesson ( 1993) berargumentasi bahwa ada bahaya krusial yang berhubungan dengan pemilihan metafora yang tidak menghasilkan pengertian yang mendalam dalam organisasi. Reed ( 1990) menyarankan bahwa fokus pada metafora adalah problem sebab metafora sendiri tidak memberi apapun pengertian yang mendalam ke dalam perkembangan sejarah teori organisasi. Point yang kuat ini bukanlah argument mereka melawan pengujian peran metafora dalam organisasi, teori atau berkenaan dengan budaya sebagai metafora bermanfaat untuk analisa. Mereka mengingatkan kita bahwa penggunaan metafora untuk membantu pemahaman kita tentang organisasi lebih lanjut atau kritik dan waspada.

Isi dari sebuah budaya organsisasi
Ketika definisi bisa memfokuskan perhatian kita pada pokok materi di sini, definisi tersebut perlu secara singkat saja. Pada bab ini kita akan mengembangkan definisi-definisi ini untuk menguji penegertian budaya organisasi. Sejumlah aspek atau elemen budaya organisasi secra umum telah diidentifikasi oleh berbagai teori, seperti:
• Artefact;
• Bahasa dalam bentuk joke, metafora, sejarah, mitos, dan legenda;
• Pola perilaku seperti: upacara, ritual, seremoni dan selebrasi;
• Norma perilaku;
• Kepahlawanan;
• Simbul
• Keyakinan, nilai dan sikap;
• Kode etik;
• Asumsi dasar;
• Sejarah.

Meskipun kategori benda maupun kegiatan sering didiskripsikan seolah-oleh kelas yang berbeda, penting untuk dicatat bahwa ada overlap diantara mereka. Sebagai contoh, beberapa peneliti menganggap bahasa dan pola perilaku sebagai bentuk artefact, sedangkan asumsi dasar dianggap sebagai konfigurasi keyakinan dan nilai tertentu. Untuk meminimalisir sumber-sumber yang membingungkan dan membebani kagiatan penelitian budaya, para penulis harus menambahkan element-elament budaya ini dalam variasai model.

Artefact

Seringkali dikatakan untuk lebih nampak dan manifestasi dangkal dari budaya organisasi. Kategori artefact umumnya mengacu pada bentuk fisik dan sosial yang memabangun lingkungan organisasi. Definisi kata artefact dalam kamus adalah sebuah produk dari kegiatan manusia, mempunyai tujuan (seperti pemecahan masalah atau memuaskan kebutuhan) dan ada secara fisik. Mahasiswa budaya organsisasi sering menggambarkan tentang obyek artefact dan susunan fisiknya, Pola perilaku, dan ekspresi bahasa seperti sejarah dan joke. Beberapa sub kategori pokok dari artefact meliputi:
• Obyek Materi, contohnya, laporan tahunan, hasil karya organisasi, brosur iklan penjulan.
• Layout, seperti; bagaiman ruanagn kantor digunakan (prencanaan terbuka atau tertutup, tmpat kerja individu atau berbagi), kualitas dan fungsional dari perabot, pakaian kebesaran (apakah formal atau informal), lokasi departemen yang berbeda, dan penampilan gedung dan parkir mobil.
• Teknologi. Bentuk teknologi informasi seperti komputer, mesin fax, fotokopi dan telepon, dan berbagai peralatan organisasi yang menghasilkan produk.
• Bahasa, contohnya, joke, anekdot, sejarah, metafora, dan jargon.
• Pola perilaku: upacara, ritual, seremoni dan selebrasi.
• Simbol, kategorinya sanagat umum baik berupa benda atau kegiatan seperti poster untuk mendemonstrasikan hal-hal tertentu.
• Aturan, sistem, prosedur, dan program, contohnya: sumber daya manusia deal dengan kompensasi, penilaian, dan promosi. Aturan menjalankan struktur, komposisi, dan pertemuan komite secara periodik, serta kualitas jaminan program.

Ada banyak macam dan bentuk artefact berbeda yang dapat dilihat dalam organisasi. Tentunya, sistem klasifikasi di sini tidak mendalam. Hal diasumsikan memiliki level budaya organisasi yang lebih dalam, yang mana mereka berfikir secra umum untuk menjadi indikator.
Argumennya bahwa inti kebudayaan adalah kekuatan organisasi , berbagai hal yang sama, membuktikan dalam pilihan itu membuat konsen di banyak hal dalam penggunaan bahasa, pola perilaku dan teknologi

Sebagai contoh , banyak akademisi universitas cenderung untuk mengakomodasi organisasi secara individu , mencerminkan tidak hanya pekerjaan alami mereka kerjakan tetapi juga etika otonomi dan kemandirian individu.
Sebaliknya , dalam organisasi seperti Digital Equipment Corporation sebagian besar ruangannya merupakan ruang terbuka, mencerminkan kecenderungan budaya untuk kerjasama dan kerja kelompok , dan untuk mengawasi tekanan kawan seruangan.

Untuk dapat untuk menguraikan mereka , arthefacts boleh digunakan sebagai buku pedoman untuk pemahaman karakter budaya organisasi menuruti Wuthnow dkk (1984:4 )

Artifact sederhana sering memegang dasar system social secara menyeluruh. Sedikit membingungkan bahwa ilmuwan budaya organisasi cenderung berkata manis tentang artefact ketika melalaikan mereka secara mendasar (Gagliardi , 1990)

Obyek Materi : logo perusahaan dan misi

Dua produk yang sering menyediakan kedekatan kepada struktur dalam dari budaya organisation adalah logo dan misi.

Sebagai contoh , analisas Hampden-Turner(1990 ) tentang logo Apple, Honda, Volvo and Tandem Computers.

Appel menggunakan gambar beraneka warna buah terlarang taman firdaus , yang telah sedikit digigitan. Ini secra symbolis tentang kelahiran pengetahuan baru . logo Honda adalah ‘H’ diekspresikan bentuk gerbang obor yang berdiri pada pintu ke memorial di Jepang , dan yang mempersatukan bumi dan langit

Volvo menggunakan simbol tangan memegang pergelangan tangan , ungkapan jelas tentang nilai co-operative relationships . Terakhir , Tandem Computers menggunakan nama nya untuk menyampaikan perasaan two-in-one dan yangsaling mendukung dan sikron.
Ketika kita harus hati-hati untuk tidak membaca terlalu banyak trik yang dikembangkan oleh agen periklanan daripada organisasi mereka sendiri, mereka seharusnya tidak diabaikan karena tak berarti dan tak berhubungan
.
Hal yang sama dengan pernyataan misi. Sebuah pernyataan misi memberi definisi visi ke depan sebuah organisasi di mana ia ingin menjadi dan siapa ingin dilayani.

Pernyataan Pernyataan misi sering menggunakan referensi untuk menyampaikan ide organisasi , mengarahkan tujuan bisnis utamanya , kunci kepercayaan dan penilaian perusahaan , definisi dari stakeholder utamanya, dan etika prinsip yang menyelenggarakan perusahaan.

Pernyataan misi organisasi dapat menjadi sumber informasi yang bagus tergantung dari budaya , contoh di exhibit 1.2 . membuat jelas . Jika kata peringatan diperlukan disini, sering ada gap yang substantive antara tujuan dalam pernyataan misi dan kenyataan praktek manajemen organisation.



Source : kaskus
Silahkan Login / Daftar untuk memberi tanggapan




There are no comments yet.
Authentication required
You must log in to post a comment. Log in
jasa foto produk
Sebelum request penghapusan artikel mohon request penghapusan kepada sumber terlebih dahulu, jika belum solved / terhapus kami akan abaikan

Laporkan Suratpembaca ini : admin at suratpembaca.web.id
Tolong Sertakan URL / Alamat lengkap halaman ini